Month: November 2016

Sekolah Noah (part 2)

Kesampaian juga masuk ke lingkungan sekolah Noah,

Masuk ke sekolah ini kesan pertamanya adalah adem, sejuk, modern, minimalis. Dari gerbang depan, sudah di sambut pohon angsana yang teduh, taman didepan gedung pun tertata rapi dan terlihat sangat dirawat.

Awalnya saya kira gedung sekolah ini tidak terlau luas, tapi setelah saya masuk, ternyata memang tidak luas, ­čśÇ jika dibandingkan dengan sekolah-sekolah pada umumnya.

Tapi sangat tertata apik dan rapi.  Silakan liat foto-fotonya saja ya, karena saya survey playgroupnya, foto lebih banyak foto play group.

 

Kalo dilihat lingkungannya Oke ya, bagaimana dengan kurikulumnya.

Dari yang saya tangkap, dan sialnya daya tangkap saya sedikit ngawur, saya Cuma bisa nangkap secara garis besar saja, itupun Cuma sedikit.. haha.. pengajaran di playgroup/TK dan SD noah mengikuti kurikulum 2013, dipadukan dengan metode pengajaran dari Noah.

Dan yang saya sukai dari sekolah ini adalah, meskipun dimiliki oleh yayasan Kristen, tapi disini ditekankan mengenai pluralitas, dan jiwa pancasila yang dipandang sebagasi pandangan hidup bersosial.

Begitlah kira-kira, entah kenapa saya nggak bisa nerangin disini detailnya, padahal waktu diterangin di sana saya merasa sangat-sangate excited banget  pengen lihat si kuncung sekolah disana.

 

Oya, yang terpenting biayanya ya, untuk tahun ajaran 2017/2018 playgroup/TK sbb:

Play Group

Caterpillar

Cocoon

TK A

TK B

Advertisements

Si Kuncung Diving bareng Mujaer

Pada suatu hari dipinggiran tenggara ibukota indonesia, sebuah keluarga kecil nan bahagia melakukan perjalanan ke sebuah.. rumah makan..

yap, rumah makan, karena kami lapar.
tapi lapar kami bermartabat, lapar yang sudah kami rencanakan.

solusinya pun tidak ecek-ecek, makan seafood di Gubuk Makan Mang Engking UI Depok.

Awalnya rancana ini terjadi waktu nyari di internet, dimana lokasi taman didekat lingkungan rumah. (maklum rumah baru, hasil nyicil di bank syariah, jadi belum tau lokasi asyik di sekitar rumah).buat ngajak Si kuncung (18 m) belajar manjat dan gelantungan di taman, soalnya, sekarang si kuncung lagi seneng-senengnya lari-larian diluar rumah.

Pas googling nyari lokasi taman, malah keluar rekomendasi tempat makan yang menyatu dengan alam, yang paling mencolok yaitu Gubuk makan Mang Engking UI. dan lokasinya deket dari rumah, cuma 10 menit naik odong-odong.

Di internet sih bagus, bayangan saya, sambil kami nyicipin kepiting saos padangnya ni resto, si kuncung bisa lari-larian di taman, atau mainan air sambil ngasih makan ikan, atau latian diving sama mujaer.

nunggu sampai lapar… langsung dah kami cap cuss, nyarter odong-odong otw kampus kuning.

Lokasi  tempat makan ini ada tepat di pinggir danau salam UI, nyarinya pun gampang, dari jalan margonda masuk ke gerbang kampus UI, tanya yang sopan tu satpam kampus, pasti ditunjukin. kalo nanyanya gak sopan paling cuma muter2 kampus bentar doang.

Dari pintu masuk, tempat makan ini sudah terihat konsepnya ndeso alias tidak modern, menyatu dengan alam, mengingatkan dgn gubuk-gubuk dipinggir sawah kampung halaman saya. ÔÇôsaya kadang berpikir, kenapa orang-orang dan saya tentunya, meninggalkan desa ke kota, nyari duit banyak, kalo pada akhirnya duit itu buat nyari makan dengan makanan dan suasana desa. Yang kalo didesa itu semua gratis. (padi dan sayuran nanem sendiri, ikan sama daging melihara sendiri, tinggal makan aja di gubuk seberang rumah)–.

Entahlah, tapi Suasana dan makanan di Mang Engking Depok ini  menurut saya oke punya.

Dari sambutan pertama masuk yang ramah, dan informasi mengenai kesediaan tempat yang jelas.

–Lanjut entar lagi–

Foto-foto spot yang bagus malah gak dapet, soalnya si kuncung ngajakin lari-larian mulu.

Rekam Medis Si Kuncung (part 4- Diare)

Si kuncung pernah kena diare juga dan sempat bikin khawatir. dari pengalaman yang sudah-sudah, yang ternyata secara gak sadar ngebentuk  prosedur standar atau SOP penanganan ketika kuncung terindikasi sakit. biarkan si kuncung sembuh secara alami dulu, kalo 3 hari gak sembuh, baru bawa ke dokter.

akhirnya, karena lebih dari 3 hari masih mencret, sikuncung kami bawa ke dokter.

dari dokter dikasih lacto b, yang isinya bakteri baik laktobasilus. kemasannya sachet kecil-kecil, dikasih ke bayi bisa dicampur susu.
ini kayak yakult, cuma dibikin serbuk kayak marimas.

dikasih lacto b ini, sikuncung udah gak diare.selesai. emang bener rumor yang beredar, dokter langganan ini memang TOP dalam membidik sakit bayi.

dan kayaknya bakteri Laktobasilus ini difilemin seru juga kali ya, film kolosal semacam mahabarata gitu. ceritanya jutaan bakteri jahat menyerang dan menguasai kerajaan perut, membuat onar dan merusak stabilitas kerajaan. mendapat laporan, tentara Lacto B sebagai penjaga kedamaian menyerang dengan kekuatan jutaan bakteri baik, jadilah perang di perutsetra. lacto b menang, kerajaan perut tenang.

Rekam Medis Si Kuncung (part 3-Demam)

Demam, informasi yang saya dapat, adalah hal yang wajar terjadi pada bayi.
terjadi akibat sistem tubuh bayi melawan penyakit yang masuk ke tubuh.
si Kuncungpun sudah sering kena demam, sampai 40 derajat juga pernah.
pertama kali demam kami masih panik, langsung si kuncung kami bawa ke dokter anak langganan.dan saran dari dokter, cukup diteteskan obat penurun panas, yang waktu itu diresepin sama dokter, Tempra drop.

tunggu 2-4 jam,panas demam akan turun.

sekarang, kalo si kuncung demam, kami sudah tidak panik lagi, kecuali kalo demamnya lebih dari seminggu.

apalagi kalo demam setelah imunisasi, #kami sudah tidak takut. #tips tanyakan dulu ke dokter sebelum imunisasi, apa setelah disuntik bakal demam. jawaban dokter akan mengurangi kepanikan orang tua.┬á┬á – cuma dikit sih-

jadi, sedialah Tempra di kotak obat rumah anda -ngarep di endorse-

Rekam Medis Si Kuncung (part 2- grok grok )

Sebenarnya si kuncung gak sakit sih, tapi biasalah, sebagai orang tua yang berusaha baik, tetep khawatir sama semua hal yang aneh pada anak pertamanya.

kekhawatiran itu muncul pada bunyi grok-grok dari tenggorokan si kuncung. awalnya saya gak khwatir, malah merasa lucu, ni bayi umur 3 bulan udah ngorok aja, padahal gak ada turunan genetis ngorok dari bapak ibunya, bisa jadi sih dari eyang buyutnya – tp ini juga masih analisa awal-.

karena udah beberapa hari ngorok dan gak lucu lagi. kami ijin terlambat masuk kerja buat nganter si kuncung ke dokter anak langganan yang tenar itu. -fyi, rumornya ini dokter, adalah dokter pribadinya cucu pak presiden ke 6 lho-

daannn,. dokter bilang itu biasa terjadi pada bayi. gak perlu obat dan gak perlu perhatian khusus.

gak puas sama dokter yang satu ini, kami pindah ke dokter anak lain, gak cuma ke dokter spesialis anak, kami ke profesor spesialis anak. pikir kami, bayi sampai kayak susah nafas gini dibilang biasa saja.

harapan kami untuk dapat penjelasan yang lebih rinci ternyata pudar. si Profesor ini juga bilang, ini biasa pada bayi. sekali lagi, biasa pada bayi.

memang sih agak lega, dapat tambahan penjelasan dari si profesor, grok grok terjadi karena si kuncung lahir dengan cara operasi sesar, dada bayi tidak ada tekanan dari lobang lahir, sehingga lendir yang ada di dada dan saluran nafas tidak sepenuhnya keluar.

jadi, bolehlah cari 2nd opinion dari dokter lain, tp jangan merasa lebih pintar dari dokter spesialis anak, karena grok grok pada nafas anak itu biasa, dan gak usah sedia obat grok grok di kotak obat rumah anda. -lagi nggak ngarep di endorse-

tapi, itu baru kedua, masih ada yang ketiga dan selanjutnya..
bersambung

Rekam Medis Si Kuncung (part 1-diaper dermatitis )

Kesehatan bayi, apalagi anak pertama selalu menjadi perhatian utama bapak ibunya.

Ini juga yang terjadi pada kami sama si kuncung,sampai-sampai bentol kecil digigit semut saja bikin was-was perut mules kayak belum beol sebulan.

Karena dari awal gak pernah nulis buku harian, saya rangkum saja semua gangguan yang bikin was-was tadi, yang sepele sampai yang parah -menurut saya, buat orang tua lain mungkin mah sepele juga- haha.

Pertama:
Ruam popok atau kerennya diaper dermatitis.
ini meruami pantat kuncung dari sekitar lubang dubur sampai di kedua bongkahan pantatnya -apa sih namanya?-
dari umur 1 bulan sampai 3 bulan.
udah bayi umur segitu yang gak kena ruam bikin bapak ibunya gak tidur, apalagi yang pake ruam, dari pagi, siang, malam, sampai pagi lagi, nangis gak ada pitstopnya. mending F1 ada berhenti isi bensinnya. ini mah nggak, nangis terus, gak ada istirahat, mimik ASI saja ogah-ogahan.
pertama kami pikir karena si kuncung kegerahan, sampai-sampai kami beli AC tambahan biar agak sejuk. tetep aja rewel.
karena udah frustasi takut kenapa-napa, kami bawa kuncung ke dokter anak yang namanya udah tenar. di periksa dan diobservasi, ternyata di sekitar lubang dubur udah lecet-lecet. bayangin aja lecet di tangan kena keringat perihnya minta ampun, apalagi di pantat, bayi lagi. -sedih-
dikasihlah sama dokter obat oles buat lukanya -dan saya lupa namanya-
lecetnya sembuh tapi ruamnya nggak. -sedih lagi-
karena masih rewel, nangis terus, dan pantat masih merah, kami bawa lagi ke dokter.
diperiksa lagi dan dikasih BEPANTHEN.
obat ini Patent bener.
habis diolesi tu obat, selisih beberapa jam, langsung sembuh.

jadi, sedialah bepanthen di kotak obat rumah anda -ngarep di endorse-

tapi,. itu baru pertama, masih ada yang kedua dan selanjutnya..
bersambung

Sekolah Noah -calon sekolahnya si Kuncung-

Tanggal 30 oktober kemarin, Si kuncung udah 18 bulan, gak kerasa, cepet banget, dari yang cuma bisa nangis doang,sekarang udah lari-larian.

dan rasa khawatir sbg orang tua itu selalu muncul, bisa gak ya ngasih sekolah yang terbaik buat kuncung.(berlebihan gak sih? masuk play group aja masih satu setengah taon lg). haha..

dan.. pas baca koran kompas, ada selebaran jatuh dari lipatan koran, di selebaran tertera “sekolah Noah”, tanggal 5 Nov 2016 mau open house. yeeay, ini kali ya jawaban Tuhan, pas bingung nyari sekolah buat kuncung kelak, dapet selebaran promo sekolah. (ini berlebihan lagi).

awalnya, saya sebenarnya udah bidik tuh sekolah Noah buat play group sama Tk-nya kuncung, karena penampakan gedung dari depan sangat awesome -menurut saya- :D. beli rumah yang sekarangpun, salah satu pertimbanganya karena lokasi rumah dekat dengan tu sekolah. cuman setiap saya cari informasi mengenai sekolah Noah ini, sedikit informasi yang ada, di-googling-pun cuma satu blog yang nyinggung sekolah ini, itupun┬áditulis taon 2012 lalu, alias udah 4 tahon yang lalu (atau saya yang kurang pinter googling yah). ­čÖé

udah gak sabar nunggu tanggal 5 nov besok buat ngulik tu sekolah, dari fasilitasnya, metode belajarnya, dan yang terpenting Biaya SPP dllnya.

yang pengen tau about this school, nanti saya share juga hasil nguliknya.

da.. da..