obat

Rekam Medis Si Kuncung (part 4- Diare)

Si kuncung pernah kena diare juga dan sempat bikin khawatir. dari pengalaman yang sudah-sudah, yang ternyata secara gak sadar ngebentuk  prosedur standar atau SOP penanganan ketika kuncung terindikasi sakit. biarkan si kuncung sembuh secara alami dulu, kalo 3 hari gak sembuh, baru bawa ke dokter.

akhirnya, karena lebih dari 3 hari masih mencret, sikuncung kami bawa ke dokter.

dari dokter dikasih lacto b, yang isinya bakteri baik laktobasilus. kemasannya sachet kecil-kecil, dikasih ke bayi bisa dicampur susu.
ini kayak yakult, cuma dibikin serbuk kayak marimas.

dikasih lacto b ini, sikuncung udah gak diare.selesai. emang bener rumor yang beredar, dokter langganan ini memang TOP dalam membidik sakit bayi.

dan kayaknya bakteri Laktobasilus ini difilemin seru juga kali ya, film kolosal semacam mahabarata gitu. ceritanya jutaan bakteri jahat menyerang dan menguasai kerajaan perut, membuat onar dan merusak stabilitas kerajaan. mendapat laporan, tentara Lacto B sebagai penjaga kedamaian menyerang dengan kekuatan jutaan bakteri baik, jadilah perang di perutsetra. lacto b menang, kerajaan perut tenang.

Rekam Medis Si Kuncung (part 3-Demam)

Demam, informasi yang saya dapat, adalah hal yang wajar terjadi pada bayi.
terjadi akibat sistem tubuh bayi melawan penyakit yang masuk ke tubuh.
si Kuncungpun sudah sering kena demam, sampai 40 derajat juga pernah.
pertama kali demam kami masih panik, langsung si kuncung kami bawa ke dokter anak langganan.dan saran dari dokter, cukup diteteskan obat penurun panas, yang waktu itu diresepin sama dokter, Tempra drop.

tunggu 2-4 jam,panas demam akan turun.

sekarang, kalo si kuncung demam, kami sudah tidak panik lagi, kecuali kalo demamnya lebih dari seminggu.

apalagi kalo demam setelah imunisasi, #kami sudah tidak takut. #tips tanyakan dulu ke dokter sebelum imunisasi, apa setelah disuntik bakal demam. jawaban dokter akan mengurangi kepanikan orang tua.   Рcuma dikit sih-

jadi, sedialah Tempra di kotak obat rumah anda -ngarep di endorse-

Rekam Medis Si Kuncung (part 1-diaper dermatitis )

Kesehatan bayi, apalagi anak pertama selalu menjadi perhatian utama bapak ibunya.

Ini juga yang terjadi pada kami sama si kuncung,sampai-sampai bentol kecil digigit semut saja bikin was-was perut mules kayak belum beol sebulan.

Karena dari awal gak pernah nulis buku harian, saya rangkum saja semua gangguan yang bikin was-was tadi, yang sepele sampai yang parah -menurut saya, buat orang tua lain mungkin mah sepele juga- haha.

Pertama:
Ruam popok atau kerennya diaper dermatitis.
ini meruami pantat kuncung dari sekitar lubang dubur sampai di kedua bongkahan pantatnya -apa sih namanya?-
dari umur 1 bulan sampai 3 bulan.
udah bayi umur segitu yang gak kena ruam bikin bapak ibunya gak tidur, apalagi yang pake ruam, dari pagi, siang, malam, sampai pagi lagi, nangis gak ada pitstopnya. mending F1 ada berhenti isi bensinnya. ini mah nggak, nangis terus, gak ada istirahat, mimik ASI saja ogah-ogahan.
pertama kami pikir karena si kuncung kegerahan, sampai-sampai kami beli AC tambahan biar agak sejuk. tetep aja rewel.
karena udah frustasi takut kenapa-napa, kami bawa kuncung ke dokter anak yang namanya udah tenar. di periksa dan diobservasi, ternyata di sekitar lubang dubur udah lecet-lecet. bayangin aja lecet di tangan kena keringat perihnya minta ampun, apalagi di pantat, bayi lagi. -sedih-
dikasihlah sama dokter obat oles buat lukanya -dan saya lupa namanya-
lecetnya sembuh tapi ruamnya nggak. -sedih lagi-
karena masih rewel, nangis terus, dan pantat masih merah, kami bawa lagi ke dokter.
diperiksa lagi dan dikasih BEPANTHEN.
obat ini Patent bener.
habis diolesi tu obat, selisih beberapa jam, langsung sembuh.

jadi, sedialah bepanthen di kotak obat rumah anda -ngarep di endorse-

tapi,. itu baru pertama, masih ada yang kedua dan selanjutnya..
bersambung