oles

Rekam Medis Si Kuncung (part 1-diaper dermatitis )

Kesehatan bayi, apalagi anak pertama selalu menjadi perhatian utama bapak ibunya.

Ini juga yang terjadi pada kami sama si kuncung,sampai-sampai bentol kecil digigit semut saja bikin was-was perut mules kayak belum beol sebulan.

Karena dari awal gak pernah nulis buku harian, saya rangkum saja semua gangguan yang bikin was-was tadi, yang sepele sampai yang parah -menurut saya, buat orang tua lain mungkin mah sepele juga- haha.

Pertama:
Ruam popok atau kerennya diaper dermatitis.
ini meruami pantat kuncung dari sekitar lubang dubur sampai di kedua bongkahan pantatnya -apa sih namanya?-
dari umur 1 bulan sampai 3 bulan.
udah bayi umur segitu yang gak kena ruam bikin bapak ibunya gak tidur, apalagi yang pake ruam, dari pagi, siang, malam, sampai pagi lagi, nangis gak ada pitstopnya. mending F1 ada berhenti isi bensinnya. ini mah nggak, nangis terus, gak ada istirahat, mimik ASI saja ogah-ogahan.
pertama kami pikir karena si kuncung kegerahan, sampai-sampai kami beli AC tambahan biar agak sejuk. tetep aja rewel.
karena udah frustasi takut kenapa-napa, kami bawa kuncung ke dokter anak yang namanya udah tenar. di periksa dan diobservasi, ternyata di sekitar lubang dubur udah lecet-lecet. bayangin aja lecet di tangan kena keringat perihnya minta ampun, apalagi di pantat, bayi lagi. -sedih-
dikasihlah sama dokter obat oles buat lukanya -dan saya lupa namanya-
lecetnya sembuh tapi ruamnya nggak. -sedih lagi-
karena masih rewel, nangis terus, dan pantat masih merah, kami bawa lagi ke dokter.
diperiksa lagi dan dikasih BEPANTHEN.
obat ini Patent bener.
habis diolesi tu obat, selisih beberapa jam, langsung sembuh.

jadi, sedialah bepanthen di kotak obat rumah anda -ngarep di endorse-

tapi,. itu baru pertama, masih ada yang kedua dan selanjutnya..
bersambung

Advertisements